Kemenpora Dorong Kerukunan Umat Beragama di ASEAN melalui AYIC 2021

Kemenpora Dorong Kerukunan Umat Beragama di ASEAN melalui AYIC 2021

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Matlamat Kem Antara Agama Belia ASEAN (AYIC) membangun komitmen melalui perbezaan, termasuk mengembangkan watak agama dalam masyarakat dan memupuk persefahaman dan rasa hormat.

Walaupun kita mempunyai agama yang berbeza, bangsa yang berbeza, kita terikat oleh persaudaraan sebagai manusia.

Perkara ini disampaikan oleh Asrorun Niam Sholeh sebagai Wakil Pembangunan Belia Kementerian Belia dan Sukan Indonesia dalam ucapannya sebelum dibuka Kem Antara Agama Belia ASEAN (12/10/2021).

Selanjutnya, Ni’am menyampaikan dalam aktiviti yang bertajuk “Champing Youth as Agents of Interfaith Harmony” bahawa program ini adalah platform untuk membina keupayaan organisasi belia dan belia di ASEAN dalam memperkukuhkan keharmonian antara agama melalui projek-projek berasaskan masyarakat, dan memberikan pengetahuan dan kemahiran dalam mengembangkan inisiatif yang berkaitan dengan keharmonian agama di persekitaran masing-masing.

Akademik UIN Jakarta Ini menjelaskan bahawa bangsa Indonesia juga akan meraikannya Hari Ikrar Belia, intipati kesatuan ditunjukkan oleh pemuda Indonesia 93 tahun yang lalu.

Negara-negara di ASEAN dan di seluruh dunia mengalami cabaran yang sama, iaitu pandemi Covid 19. Kesannya bukan sahaja kepada kesihatan tetapi juga pada ekonomi, sosial dan aspek kehidupan yang lain. Merenungkan kejayaan pemuda Indonesia pada masa lalu, kita semua harus bersatu untuk menghadapi wabak walau berlainan kepercayaan, budaya, dan latar belakang.

“Walaupun kami bertemu dengan keadaan yang tidak biasa, saya sangat berharap agar semua peserta belia dapat memanfaatkan sepenuhnya pertemuan ini untuk bertukar dan berkongsi idea untuk meningkatkan kerjasama lebih lanjut,” pungkas Ni’am.

AYIC 2021 dihadiri oleh 5 peserta dari setiap negara ASEAN, dan 15 peserta Indonesia dari organisasi belia.

Juga, Menteri Agama yang mewakili Wakil Presiden Republik Indonesia menyampaikan pidato pada pembukaan kegiatan hibrida.

Share This Article