Tak Berhenti Pegang Lehernya, Fariz Mahasiswa yang Dibanting Polisi Saat Demo Jalani Rontgent Thorax

Tak Berhenti Pegang Lehernya, Fariz Mahasiswa yang Dibanting Polisi Saat Demo Jalani Rontgent Thorax

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG – M Fariz Amrullah (21) tidak berhenti menahan leheria di bahagian belakang kanan.

Fariz adalah seorang pelajar yang dibanting oleh polis ketika perhimpunan dalam pejabat Bupati Tangerang, Rabu (14/10/2021).

Walaupun keadaan fizikalnya kelihatan baik, Fariz menjalani X-ray dada di hospital.

Fariz adalah pelajar dari Universiti Islam Negeri (UIN) Sultan Maulana Hasanuddin, yang berlokasi di Serang, Banten, jurusan Undang-Undang Perlembagaan, Fakulti Syariah.

Semasa mengikuti aksi tersebut perhimpunan , Fariz bergabung dalam kumpulan Banten Raya Persatuan Pelajar Tangerang (Himata).

Ketua Polis Tangerang, Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro, mengesahkan keganasan dalam tindakan keselamatan yang dialami Fariz.

“Mangsa bagi pihak MFA muncul ketika salah seorang dari mereka memprovokasi pelajar lain semasa demonstrasi, dan rusuhan berlaku,” kata Wahyu Sri Bintoro semasa sidang media di Polis Tangerang, Rabu (13/10/2021) malam.

Baca juga: Fariz Tidak Membalas pelukan Brigadier NP yang meminta maaf kerana dibanting semasa demonstrasi di Tangerang

Namun, Wahyu menjelaskan pada masa ini Fariz dibawa ke Hospital Ibu dan Anak Harapan Mulia (RSIA), Kabupaten Tangerang.

Dari hasil pemeriksaan awal, lanjut Wahyu, secara fizikal Fariz dalam keadaan baik, dan telah diberikan ubat dan vitamin, dari doktor yang memeriksanya Fariz.

“Kami telah memeriksa kesihatan orang yang bersangkutan, bahawa mangsa telah diperiksa di RSIA Harapan Mulia. Dan kami juga bertemu dengan doktor yang bertugas merawat pesakit,” katanya.

Share This Article