120 Warga Jepang Tak Bisa Pulang ke Rumah Gara-gara Gempa, Pemda Sediakan Hotel Sementara

120 Warga Jepang Tak Bisa Pulang ke Rumah Gara-gara Gempa, Pemda Sediakan Hotel Sementara

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepun

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO – Gempa besar berukuran 5.9 magnitud yang menggegarkan Tokyo, Khamis (7/10/2021) malam mengakibatkan sekurang-kurangnya 120 orang tidak dapat pulang ke rumah.

Namun, pemerintah daerah (Pemda) menyediakan hotel sementara untuk penduduk ini.

“Bagi orang yang sukar untuk pulang ke rumah, setiap pemerintah daerah telah membuka 6 fasilitas tempat tinggal sementara, 3 di Tokyo, 2 di Kanagawa, dan 1 di Chiba, dan dapat menampung sekitar 120 orang,” kata Setiausaha Kabinet. Hirokazu Matsuno, Jumaat (8/10/2021) petang.

Hirokazu Matsuno juga mengungkapkan bahawa ada 2 kebakaran malam tadi di Tokyo sebagai akibat dari gempa bumi besar, tetapi tidak lama lagi dapat dipadamkan.

Di samping itu, untuk Shinkansen, ada penumpang yang tidak dapat sampai ke destinasi mereka dan penumpang yang tidak dapat menukar pada laluan konvensional.

Peta taburan gempa berkekuatan 5 yang melanda Tokyo malam ini (7/10/2021)
Peta taburan gempa berskala 5 yang melanda Tokyo malam ini (7/10/2021) (NHK / Richard Susilo)

“Saya mendengar bahawa hotel kereta api memberi respons kepada sekitar 350 orang di Stesen Tokyo,” katanya.

Sejak awal pagi ini, kerosakan disahkan di satu kawasan metropolitan dan 3 wilayah.

Pemantauan dilakukan dengan menggunakan 13 helikopter dari setiap kementerian dan agensi, termasuk di pergunungan dan bukit, dan tidak ada kerusakan yang spesifik dan parah.

“Perlu diketahui gempa susulan dengan intensiti gempa maksimum 5 atau lebih tinggi untuk hari-hari mendatang, begitu juga dengan minggu berikutnya. Khususnya, gempa bumi berskala besar sering terjadi dalam beberapa hari ke depan, jadi berhati-hatilah,” Hirokazu menghantar pesanan, Matsuno.

Baca juga: Gempa di Jepun, 3 Orang Dilaporkan Cedera Serius, 29 Orang Lain Cedera Kecil

Dari sisi Japan Railways, khususnya JR Timur, gempa bumi ia menyebabkan kelewatan dan penangguhan pada kereta peluru Shinkansen Jepun dan 16 garis konvensional seperti Jalur Yamanote dan Garis Keihin Tohoku selepas tengah malam pada 7 Oktober.

Ia dianggarkan mempengaruhi sekurang-kurangnya 368,000 orang sekitar jam 3 petang pada 8 Oktober 2021.

Hasilnya, pagi ini hingga 09.00 pagi terdapat barisan penumpang di beberapa stesen kereta api utama di Jepun.

Penumpang dilihat terperosok ke dalam kereta pagi ini.

Sementara itu, biasiswa (ke Jepun), belajar secara percuma di sekolah bahasa Jepun dalam Jepun, serta usaha pembelajaran bahasa Jepun Cara yang lebih berkesan melalui aplikasi Zoom terus dilakukan untuk warga Indonesia secara aktif dengan sasaran belajar di sekolah di Indonesia Jepun. Untuk maklumat lengkap, sila e-mel: info@school.biz dengan subjek: Belajar bahasa Jepun.

Share This Article