Pejabat Keamanan Amerika Peringatkan Adanya Ancaman ‘Serangan dari Dalam’ saat Pelantikan Joe Biden

Pejabat Keamanan Amerika Peringatkan Adanya Ancaman ‘Serangan dari Dalam’ saat Pelantikan Joe Biden

TRIBUNNEWS.COM – Pegawai pertahanan Amerika Syarikat pada hari Ahad memberi amaran mengenai dugaan ancaman dari mereka yang bertugas untuk melangsungkan upacara pelantikan Presiden Boe Joe Joe pada 20 Januari Bebas berdakwah.

Mereka mengatakan mereka sedang memeriksa pasukan yang dikerahkan untuk acara tersebut.

FBI bersiap untuk tunjuk perasaan bersenjata di Washington DC oleh penyokong Donald Trump yang terus menolak keputusan Pilihan Raya Presiden AS.

Kebimbangan keselamatan telah membimbangkan agensi penguatkuasaan undang-undang setelah pemberontakan 6 Januari di Capitol AS.

Ketakutan akan “serangan dari dalam” mendorong mereka mengerahkan 25,000 tentera di kota pada hari perasmian.

Baca juga: Penjualan Senjata Menjelang Perasmian Presiden AS Joe Biden

Baca juga: Ibu Kota Amerika seperti Zon Perang Menjelang Peresmian Biden, 25 Ribu Pasukan Pengawal Nasional Diterapkan

Anggota Pengawal Nasional berdiri di luar ibu negara di Frankfort, Kentucky, pada 17 Januari 2021, semasa tunjuk perasaan di seluruh negara yang dipanggil oleh kumpulan antikerajaan dan penyokong sayap kanan Donald Trump
Anggota Pengawal Nasional berdiri di luar ibu kota di Frankfort, Kentucky, pada 17 Januari 2021, semasa tunjuk perasaan di seluruh negara yang dipanggil oleh kumpulan antikerajaan dan penyokong sayap kanan Donald Trump (Jeff Dean / AFP)

Setiausaha Tentera Amerika Syarikat, Ryan McCarthy memberitahu The Associated Press bahawa para pegawai telah diperingatkan dan diarahkan untuk mengawasi setiap masalah dalam barisan mereka.

Namun, dia mengatakan bahawa dia tidak menemui bukti ancaman ini.

“Kami meneruskan proses ini, dan melihat kedua, ketiga setiap individu yang ditugaskan untuk operasi ini,” kata McCarthy selepas latihan keselamatan.

Pasukan sedang dipersiapkan untuk mengenal pasti ancaman orang dalam yang berpotensi, yang menyasarkan presiden terpilih dan juga pegawai VIP lain di acara tersebut.

McCarthy mengatakan anggota perkhidmatan dari seluruh tentera hadir dalam perhimpunan 6 Januari.

Share This Article