Studi WHO: Efek Remdesivir Sangat Kecil untuk Tekan Kematian akibat Covid-19

Studi WHO: Efek Remdesivir Sangat Kecil untuk Tekan Kematian akibat Covid-19

TRIBUNNEWS.COM – Pengajian WHO terangkan, Remdesivir mempunyai kesan yang sangat kecil untuk mencegah kematian akibatnya Covid-19.

Memetik Penjaga, Remdesivir adalah ubat yang dikeluarkan oleh syarikat bioteknologi AS, Gilead.

Sebelum ini, Presiden AS Donald Trump telah mempromosikannya Remdesivir sebagai ubat yang berpotensi Covid-19.

Percubaan AS kemudian menunjukkan Remdesivir dapat mengurangkan masa pesakit untuk tinggal di hospital.

Walau bagaimanapun, percubaan Solidariti WHO, berdasarkan sampel 3,000 orang yang mengambil Remdesivir, menunjukkan bahawa ubat tersebut tidak banyak mempengaruhi kematian selama 28 hari.

Baca juga: BPOM Mengeluarkan Permit untuk Menggunakan Favipiravir dan Remdesivir dalam Keadaan Kecemasan

Baca juga: Kalbe Farma Menurunkan harga ubat COVIFOR (Remdesivir) untuk Covid-19 kepada IDR 1.5 juta setiap botol

Ilustrasi remdesivir digunakan sebagai ubat Covid-19. PT Kalbe Farma siap memasarkan produk remdesivir bernama Covifor.
Ilustrasi remdesivir digunakan sebagai ubat Covid-19. PT Kalbe Farma siap memasarkan produk remdesivir bernama Covifor. (Tribune Palu)

10 hari sebelum penerbitan, Gilead diberitahu hasilnya pada 23 September 2020 dan diberi draf pertama kajian pada 28 September 2020.

WHO mengatakan syarikat itu telah diberitahu terlebih dahulu mengenai hasilnya sebagai bagian dari perjanjian untuk menyediakan ubat-ubatan secara percuma.

Pada 8 Oktober 2020, Gilead menandatangani kontrak untuk 500,000 dos ubat dengan komisi Eropah, tanpa mengetahui hasilnya, dengan kos € 850 juta (£ 733 juta).

“Perjanjian untuk mengungkapkan hasilnya kepada perusahaan sebelum diterbitkan dibuat pada awal percubaan,” kata Dr Soumya Swaminathan, ketua saintis di WHO.

“Ini adalah perjanjian dengan niat baik,” katanya.

Share This Article