Indonesia-Korea Selatan Sepakat Kerja Sama Bidang Pemberdayaan Perempuan

Indonesia-Korea Selatan Sepakat Kerja Sama Bidang Pemberdayaan Perempuan

Laporan dari Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Korea Selatan bersetuju untuk bekerjasama dalam bidang pengarusutamaan gender dan pemerkasaan wanita.

Ini dilakukan melalui Projek Bantuan Pembangunan Pemerintah Korea untuk Sokongan Pemerkasaan wanita di Indonesia.

“Ini akan dilakukan melalui Kementerian Kesetaraan Gender dan Keluarga Korea Selatan dan Kementerian Pemerkasaan wanita dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) Republik Indonesia, “kata Menteri Pemerkasaan wanita dan Perlindungan Kanak-kanak (PPPA) Saya Gusti Ayu Bintang Puspayogadalam kenyataannya, Sabtu (17/10/2020).

Kedua-dua negara bersetuju untuk menjadikan Sekolah Perempuan untuk Mencapai Impian dan Matlamat (Sekoper Cinta) di Provinsi Jawa Barat sebagai lokasi untuk projek perintis.

Baca juga: Syarikat Korea Selatan Mengembangkan 3 Jenis Rawatan Covid-19, salah satunya disediakan untuk Indonesia

Melalui kerjasama dua hala dengan pelbagai agensi kerajaan Korea Selatan termasuk Kementerian Kesetaraan Jantina dan Keluarga, Menteri PPPA ingin mengulangi komitmen untuk bekerjasama Korea Selatan dalam pengarusutamaan gender dan pemerkasaan wanita.

“Saya percaya projek pemberian ini akan membolehkan wanita mencapai kualiti hidup yang lebih tinggi,” kata Menteri Bintang pada majlis perasmian Projek Pemerkasaan Ekonomi Wanita maya.

Proyek ini, yang akan dilaksanakan pada periode 2020-2024, bertujuan untuk memperkuat pemerkasaan ekonomi wanita di Indonesia melalui latihan vokasional, meningkatkan akses wanita ke pekerjaan dan keusahawanan, dan membangun sekolah vokasional wanita sebagai perintis untuk replikasi di lokasi lain di Indonesia (model penyebaran) Dasar).

Baca juga: Kementerian PPPA mengingatkan Ibu Bapa yang Bekerja di Luar Rumah untuk Melaksanakan Protokol Kesihatan Keluarga

Menteri Kesetaraan Jantina dan Keluarga Korea Selatan, Lee Jung-ok mengatakan bahawa projek ini memerlukan pertolongan dari sebilangan organisasi yang berkaitan, dan kolaborasi mesti dilakukan untuk menjadikan program ini berterusan.

“Matlamat utama projek ini adalah untuk mewujudkan model latihan vokasional bersepadu gender dan mengembangkan model ini ke seluruh Indonesia untuk menyumbang kepada pembangunan lestari di Indonesia,” katanya.

Lee Jung-ok menambah bahawa perkara penting dalam projek ini adalah memberi sokongan agar mereka yang menyelesaikan latihan vokasional dapat mencari pekerjaan.

Di samping itu, bukan hanya untuk meningkatkan kebebasan ekonomi melalui pekerjaan dan permulaan, tetapi juga untuk meningkatkan kesedaran tentang kesetaraan gender bagi wanita dan mengubah norma gender tradisional.

Share This Article